Big Data Perpajakan

Mahadata, lebih dikenal dengan istilah bahasa Inggris big data, adalah istilah umum untuk segala himpunan data (data set) dalam jumlah yang sangat besar, rumit dan tak terstruktur sehingga menjadikannya sukar ditangani apabila hanya menggunakan perkakas manajemen basis data biasa atau aplikasi pemroses data tradisional belaka.

Tantangannya meliputi pemerolehan, kurasi, penyimpanan, penelusuran (search), pembagian, pemindahan, analisis, dan visualisasi data. Tren kian membesarnya himpunan data terjadi akibat bertambahnya informasi dari himpunan-himpunan besar yang saling terkait, dibandingkan dengan himpunan-himpunan kecil lain dengan jumlah total data yang sama. Korelasi baru dapat ditemukan dalam analisis himpunan data guna “mencermati tren bisnis, menentukan kualitas penelitian, mencegah penyakit, melawan tindak pidana, dan mengetahui kondis lalu lintas jalan raya secara waktu nyata.

Dalam hal perpajakan sudah waktunya DJP menggunakan Big Data sebagai analisa kewajaran laporan wajib pajak kepada negara.  Dengan berbagai sumber data DJP dengan mudah memperoleh informasi yang konprehensif terkait pendapatan dan belanja Wajib Pajak.

 

Facebook Comments

Artikel Menarik lainnya